Sunday, September 20, 2009

Bunuh Sami Berpangkat dan Berpendidikan???

Wahai sami alajji dan barua-baruanya tolong baca petikan di bawah yang aku ambil dari Larndham. Jangan ingat aku sengaja mencemarkan agama sendiri dengan menulis tentang alajji, orang lain pun meluat juga.

จงช่วยกัน ฆ่า พระสงฆ์ทรงสมณศักดิ์และพระนิสิตนักศึกษา ???

เนื้อความ :

พระพุทธศาสนาอยู่คู่สังคมไทยมาช้านานช่วยให้เรา ประเทศชาติของเราอยู่กันอย่างมีความสุขแต่...ปัจจุบันนี้ พระพุทธศาสนาของไทยกำลังย่ำแย่สุด ๆเพราะ...

พวกพระสงฆ์ทรงสมณศักดิ์ทั้งหลาย บางจำพวกไม่ใส่ใจในการอบรมสั่งสอนตนเอง และพระในความดูแลแต่กลับไปวุ่นวายกับการสะสมผลงาน เพื่อวิ่งเต้นขอสมณศักดิ์ หรือเลื่อนให้สูง อิจฉาริษยา แก่งแย่งชิงดีไม่มีสมณะสารูปและอีกจำพวกหนึ่งคือ...

พระนิสิตนักศึกษา ที่ไม่ค่อยสนใจ ในพระธรรมวินัย กระทำเยี่ยงฆราวาส แอบอ้างพระพุทธศาสนา อาศัยพระศาสนา ทำมาหากิน แบบชาวบ้านบ้างอาศัย ศึกษาหาความรู้แบบชาวบ้าน เอาเยี่ยงชาวบ้านบ้างบางจำพวกเหล่านี้ เกิดมา เข้ามาทำลายพระพุทธศาสนาโดยเฉพาะ จึงขอชักชวนท่านทั้งหลายช่วยกันปกป้อง...จงช่วยกันฆ่า พระสงฆ์ทรงสมณศักดิ์...และพระนิสิตนักศึกษา ??? (บางจำพวกเสีย)

จากคุณ : ธรรมทูต [ 30 ก.ย. 2544 / 16:10:20 น. ]

Terjemahan/huraiannya lebih kurang begini.

Terdapat sesetengah sami yang ada pangkat kehormatan (somdej, chau khun, phra kru dan lain-lain) lebih gila pangkat daripada membaiki diri. Mereka tak berminat untuk "membaiki diri" sebaliknya menyibuk dengan mengumpulkan "hasil kerja" untuk digunakan bagi mendapatkan pangkat kehormatan yang lebih tinggi, berhasad dengki, berebut kuasa dan tidak ada ciri-ciri samana/sami. Sami dibawah jagaan mereka juga tidak dipedulikan. (misalnya, uppacca wajib jaga muridnya; Than Chau Khun, Ketua Sami Negeri wajib jaga sami di negerinya; Sami Ketua Daerah wajib jaga sami di daerahnya dan begitulah seterusnya. Tapi tanggungjawab ini diabaikan). Ini mesti jenis bapak kencing berdiri, anak kencing berlari.

Manakala satu golongan lagi ialah sami yang ada pendidikan tinggi (misalnya, Phra Maha) tidak berapa minat dengan dhamma-vinai, berkelakuan seperti orang biasa, memperalatkan agama Buddha untuk mencari makan, mengamalkan kehidupan seperti orang kampung. Mereka ini pemusnah agama.

Oleh itu, semua orang mesti jaga, mesti bunuh sami yang ada pangkat dan ada pendidikan yang menjadi perosak agama ini (alajji).

(Aku teringat masa aku tinggal di sebuah wat di Bangkok dulu, ada seorang "Luk Nen" bila balik dari kelas Pali, dia akan menjerit di tengah-tengah wat begini: "Chau Khun ma, ma ... Maha hia, hia!!!! (Chau Khun anjing,anjing ... Maha biawak, biawak). Anehnya, tak ada orang berani marah dia kerana ... Chau Khun di wat itu bapa saudara dia yang sangat dibencinya ... entah kenapa. Sekarang "Luk Nen" itu dah jadi Maha)

14 comments:

suk said...

Teruskan tuan pena jika anda anggap cara anda itu betul.Yantra,Pavaputto,Samanera Ae,Nikorn dan banyak lagi...hukum alam yang menghukum mereka.(kamma).
Lihat sebuah wat di ipoh bila cuba menghukum tok sami lain dengan cara sendiri,tok sami ini kena halau dari wat oleh ThanChau
Koon.Tok sami ini dah meninggal 2,3 tahun dulu.(kamma)
Begitu juga sebuah di penang,tok sami buat benda tak elok,dah keluar dari sami dan sekarang,papa kedana khabarnya(kamma)
Di perlis(tok sami thailand) pun begitu juga,makan duit wat,dah lari dan keluar dari sami kat thailand.Dah mati khabarnya,sebab sakit hati duit habis.(kamma).
Hukum alam (kamma)tidak perlu sesiapa lakukan.Kamma akan buat kerjanya sendiri.
Ramai orang cakap pasal Dhammakaya juga.tetapi ada yang tidak berani lakukan apa-apa.Ikan jerung nie,siapa berapa cabar laa...hah ha hah

Anonymous said...

Aku pi praimai baru2 ni dengaq org kg gosip. ada ketua sami dr SP bawa kreta sendiri hantaq Phra Maha balik Praimai pukoi 3 pagi. Org kg nampak. Big boss takut Timbalan dia marah lalu mai bagitau Timbalan dia kata s/u peribadi dia bawa kreta sendiri. Org kg pulak kata, ketua sami tu suka tengok video blue. dah tersebar luas. Phutto Phuttang.

Anonymous said...

Pd 24 sept dulu ada 35 org sami siam pi makan nasi rumah terbuka MB kat Mentaloon. (Sila rujuk blog Mohd. Sanusi, Setpol MB Kedah). Tak tau sapa pi KhenPhra. Atau beratur buffet.

Karawat Phut jemput pi Majlis kat Wat Praimai pd 25 sept, susah nak pi walaupun surat berdaftar. Karawat muslim jemput cuma dengan mulut 35 orang sami pi makan nasi kat rumah terbuka MB Kedah. Ini kali pertama dlm sejarah siam Kedah.

Tu pun tak ngaku lagi sami main politik. Tak lama lagi kita ada YBhg Datuk Phrakhru Ai Theng, Ketua Alajji Kedah.

rak chart thai said...

aku tau niat kau baik tapi lebih baik kekhilafan itu dibincangkan secara tertutup di wat dan bersama pemimpin siam..jangan sampai bangsa lain pandang hina pada agama kita..

Anonymous said...

Nak bincang dengan siapa kerana "dari bawah hingga atas" pun sama saja - langgar phra dhamma-vinai sesuka hati.

suk said...

Zaman ini manusia dah naik ke bulan,dah melawat planet lain2 lagi. Jadi,kalau tok sami2 dok macam zaman buddha dulu tak semapt orang lain dah,tak sempat ugama lain2 dahlah.
Bila macam tu akan orang kata lain pula,kuno?hulu?...jadi macam nie ?...kita mau kebelakang atau mara ke depan?Kita maun tok sami2 kita dok hutan lagi?...Beri pandang sahaja...

Nunui said...

Than Chau Khun pun tak pi. Betoi tak? Minta maaf la Phothan. Benda betui kita katakan betoi.

Tambah diapa call semua wat jgn pi. Tapi kat rumah MB ramai pulak pi.

Nak malu pa kat bangsa lain. Agama Buddha adalah universal. Bukan agama sembunyi2. Bukannya hak org siam saja.

suk said...

Ramai peminat kita sini,cubalah anda beri pandangan membina tentang agama buddha.Bukan kerana apa,kita mahu maju ke depan.Tetapi jangan macam Wat Dhammakaya pula,hari-hari minta orang sahaja.Duit itu ,duit ini.Ramai orang suka Dhammakaya sebab dapat muka(naikkan ego)Kesian juga kat Kedah ,ada kes anak hendak bunuh ayah pasal Dhammakaya.Si anak kata dia kesiankan ayah sebab seksa duduk dalam badan berkulit daging macam nie.Dia mahu buat patung ayah dia letak di Wat Dhammakaya,jadi ayah jadi sempurna kat sana.Sesatnya manusia nie,masa masuk tok sami dulu tak mahu belajar naktam,Wat Dhammakaya cuci kepala sikit pun dah gila,mahu bunuh ayah sendiri pula.sesat...

suk said...
This comment has been removed by a blog administrator.
pena reformasi said...

Di Kelantan, setahu aku kampung yang paling ramai pengikut Dhammakai ialah Kampung Terbak, Tumpat, iaitu kampung Than Chau Khun sekarang.

Pelik juga, ramai orang kampung Than Chau Khun jadi pengikut Dhammakai. Kenapa, Dhamma yang diajar oleh Than Chau Khun tak mujarab ke?

(Saudara mara Than Chau Khun pun ada jadi pengikut Dhammakai).

suk said...

.....kemungkinan besar...puak-puak yang mahu jadi Dhammakaya sebab ada nama.Puak-puak nie pi wat dhammakaya boleh ada pangkat,di layan baik-baik pihak dhamakaya.Mengapa tidak,beribu-ribu duit dari malaysia diderma ke sana.Hem,,,,dengarkata kalu tidak ada Rm 1000,jangan pergi sana,tak cukup nak derma kepada tok sami-tok sami yang ada lebih beribu orang....
Tetapi pihak dhammakaya dari msia semuanya kaya-raya.Tengoklah yang jadi dhammakaya tu semuanya ada pendidik,taukeh-taukeh besar,kalau tidak ada duit puak dhamakaya tidak mahu...
Cukuplah sembahyang kat Wat msia sahaja.Yang miskin jangan pergi nanti tidak ada duit beli ikan kering,anak nak sekolah lagi,biar orang kaya-raya sahaja...
Bukan mahu hendak batu api dhammakaya(dengki sesiapa) sedakar bagi idea sahaja.Hendak belajar dhamma tidak perlu duit.Patibatt yang betul dan benar tidak mahal laaa. Pihak Wat Dhammakaya jangan marah pula,saya nie beri idea kepada orang miskin sahaja.Orang kaya pergilah..duit engkau ada,derma lah..memang baik dari beli arak minum.Tetapi tolong lah tengok juga ibu bapa kamu,bagilah mereka cukup juga.Jangan lupa ...periksa sendiri ya... dah pergi sana...tamak habola,marah amarah,sesat menyesat kurang tak ?Kalu tidak kurang maknanya....ada sesuatu tidak kena...pergi wat dhammakaya..jangan derma sahaja,tetapi kena ambik ilmu juga.(dhamma yang diajar tu)sadhu...s

Thai SIAM said...

1000% betuil khun Suk...

Ada saudara saya beritahu, beliau dapat BUN JAI (pahala besar) kerana telah membeli (torn)sebuah patung Buddha dari Wat Dhammakai dengan harga RM1,500 semasa menyertai rombongan pengikut Dhammakai ke sana baru-baru ini..

Apabila ditanya, bagaimana dia tahu dapat BUN JAI, jawapannya ??????...

MASIH RAMAI LAGI ORANG-ORANG KITA YANG "BAA BUN"..

suk said...

Terima kasih thai siam! Maknanya ramai lagi puak-puak Dhammakaya dari malaysia akan dapat "Boon jai".Suruh derma tempat wat kampung sendiri tak mahu, bagi mereka,sami2 malaysia semuanya tak ada power bagi mereka.Mereka suka pi Dhammakaya sebab sami2 Dhammakaya pandai ambik hati dan tipu mereka.kah kah.kah.Dapat "boon jai"sebesar kapal terbang..
Dengarnya yang dah keluar sami pun suka pi Dhammakaya sebab dulu tak belajar,bila dah tua baru sedar,jadi peluang baiknya pi Dhammakaya yang tunggu orang macam nie.Senang ditipu.
Masuk sami kat Dhammakaya pun best la. Boleh masuk sami setiap tahun.Cuba tuan2 fikirlah,kalau 100 orang masuk sami,seorang kena bayar rm 1000,dah berapa ya? Belum kira bayar lain2 lagi..pandai sungguh Dhammakaya nie..

suk said...

Dengar orang puak Dhammakaya ini,kaya-kaya belaka ,makin kerap pi sana makin kayalah?Kononnya hendak buat chedi kat macam kaabah di mekah.Tetapi,kenapa puak Dhammakaya nie tak fikir pula orang lain yang jatuh miskin pasal pi Dhammakaya,bankrup pun ada,tapi Dhammakaya tidak cakap pun.asyik tunjuk yang kaya-raya saja.Kalau hendak kaya-raya maknanya lorb(tamak-haloba lagi)Bukan ajaran buddha nie.
Tetapi dalam agama buddha tidak ada paksa-paksa.derma berapa pun boleh...hemmmm