Tuesday, May 4, 2010

"Hari Baik, Bulan Baik" Mengikut Ajaran Buddha

Kita sering kedengaran orang tua-tua berkata, "Tak baik turun rumah (perjalanan jauh) masa sekian-sekian ... tak baik naik rumah baru pada hari sekian-sekian ... tak baik cari anak bina pada bulan sekian-sekian ... tak baik pergi merantau pada musim sekian-sekian ... dan banyak lagi. Kata mereka apabila kita langgar pantang larang ini, celaka akan menimpa kita. Hendak membuat sesuatu yang baik, mesti pada "hari baik dan bulan baik".

Oleh itu, orang Siam apabila hendak naik rumah baru, beli kereta baru, pergi minta anak dara orang, hendak nikah, hendak masuk sami, pergi berlaga lembu, berlaga ayam dan sebagainya mesti menilik hari terlebih dahulu. Lazimnya Tok Bomoh atau Dukun atau Pawang atau Phor Than akan dicari untuk mencarikan hari baik. Hari baik dipercayai boleh membawa tuah dan sekaligus menghindari malapetaka.

Kepercayaan terhadap "hari baik, bulan baik" ini dikatakan pengaruh daripada kepercayaan Brahmana, kepercayaan kuno masyarakat Siam. Oleh itu, wajarlah jikalau Bomoh, Dukun atau Pawang yang dicari oleh orang Siam apabila hendak mencari hari baik, bulan baik.

Bagaimana pula dengan Phor Than atau Tok Sami yang merupakan pewaris agama Buddha? Adakah agama Buddha juga mempercayai ada "hari baik, bulan baik?"

"Makhluk (manusia) berbuat baik pada waktu mana, waktu itu adalah waktu yang baik, waktu yang gemilang, waktu yang terang benderang bagi makhluk tersebut."

"Apabila makhluk berbuat baik (melalui hati, mulut dan badan) pada waktu pagi ... maka pagi itu adalah waktu yang baik bagi makhluk tersebut...

Apabila makhluk berbuat baik (melalui hati, mulut dan badan) pada waktu tengah hari ... maka tengah hari itu adalah waktu yang baik bagi makhluk tersebut...

Apabila makhluk berbuat baik (melalui hati, mulut dan badan) pada waktu malam ... maka malam itu adalah waktu yang baik bagi makhluk tersebut... "

Berdasarkan Sutta di atas, "hari baik, bulan baik" dalam agama Buddha ada pada semua waktu iaitu ketika seseorang itu berbuat baik. Berbuat baik pagi waktu pagi, pagi itu adalah pagi yang baik, pagi yang bertuah, dan pagi yang membawa nasib baik. Sebaliknya, jikalau seseorang berbuat jahat pada waktu pagi, pagi itu adalah pagi yang tidak baik, pagi yang membawa sial bagi orang tersebut.

"Hari baik, bulan baik" dalam agama Buddha tidak bergantung pada "hari atau bulan atau tahun" tetapi bergantung pada perlakuan individu.

Fikir-fikirkanlah!

2 comments:

Thai SIAM said...

Hanya satu perkara saja yang tak perlu jumpa tok Bomoh, Dukun, Pawang atau Tok Sami untuk mencari/ menentukan hari baik, bulan baik oleh orang Siam/Thai ialah berkumpul untuk "JAMSENG". Ia berlaku boleh dikatakan setiap hari...tak kira di mana tempatnya..termasuklah di dalam kawasan W**..

WuMing said...

Saya Vin adalah rakyat Malaysia yang berbangsa Thai dan beragama Buddha

Terima kasih kerana info yang anda beri. Ini ada satu blog yang menyokong ajaran Buddha. http://fahamanbuddha.blogspot.com/ Mari kita sama sama memberi support.